Menu
Jedadulu

Pemeran Black Panther Meninggal

Chadwick Boseman pemeran Black Panther (tangkapan layar Youtube).
 

Tagar "Wakanda Forever" meramaikan linimasa di media sosial Twitter menyusul kabar duka atas kematian aktor Chadwick Boseman, pemeran Raja T'Challa, di film Marvel "Black Panther". 

Wakanda Forever adalah salah satu dialog terkenal yang diucapkan T'Challa ketika akan bertempur. Ucapan ini dibarengi dengan gestur menyilangkan tangan ke arah bahu.

Aktor Hollywood itu meninggal dunia pada Sabtu, 29 Agustus 2020, waktu setempat. Pemeran Black Panther itu meninggal dunia pada usia 43 tahun. Menurut juru bicaranya, Boseman, meninggal di rumahnya ditemani sang istri di Los Angeles, Amerika Serikat. Sebelumnya, Boseman jatuh sakit hingga dilarikan ke rumah sakit pada Juni 2020.

Dilansir dari AceShowbiz, Kamis, 25 Juni 2020, Boseman tertangkap kamera dibantu kursi roda menuju UGD Santa Monica Medical Center, Amerika Serikat. Dalam beberapa bulan belakangan, kondisi kesehatannya memang menurun. Penampilannya yang sangat kurus sempat menjadi perhatian publik.

Berat badan Chadwick Boseman disebut turun hingga 23 kilogram. Boseman selama ini tak pernah mengungkapkan ke publik soal penyakitnya. Belakangan diketahui, bintang Black Panther itu berjuang melawan kanker usus.

Ucapan duka cita dari warganet juga pesohor-pesohor di Amerika Serikat pun mengalir deras di linimasa Twitter Chadwick Boseman.

Chadwick Boseman pemeran Black Panther (tangkapan layar Youtube).   Tagar "Wakanda Forever" meramaikan linimasa di media sosial Tw...
Menulis Indonesia 29 Agu 2020
Jedadulu

Saat Ayana Moon Mengajak Ibunda ke Masjid

Ayana Moon (kiri) dan ibundanya (Instagram)

 

Kiprah Ayana Moon, hijaber asal Korea Selatan (Korsel) yang kerap bekerja di Indonesia menarik perhatian banyak orang. Wanita mualaf asal Korsel ini sudah bolak-balik tampil di layar kaca.

Ayana Moon kini tengah menjadi brand ambassador dari sebuah produk kecantikan Indonesia. Setelah dirinya, sang adik, Aydin, akhirnya memutuskan untuk ikut berhijrah. Meski ada perbedaan agama di dalam keluarganya, ibu Ayana Moon tetap toleransi.

Baru-baru ini Ayana Moon bahkan mengajak sang ibu datang ke masjid untuk pertama kalinya. Ini bisa terlihat dari akun YouTube Ayana Moon, Rabu, 26 Agustus 2020.

Sang ibu yang baru pertama kali ke masjid, merasa bahwa tempat ibadah anak-anaknya itu begitu menenangkan. Mengenakan kerudung dan lengan panjang, ibunda Ayana pun mengungkapkan kesannya setelah dari masjid.

"Saya rasa ini sepertinya memang merupakan peran masjid, di mana orang mencari ketenangan," ujar ibu Ayana dalam YouTube Channel Ayana Moon.

Ayana Jihye Moon (Instagram/@xolovelyayana)

---------
Artikel ini sudah Terbit di AyoSemarang.com, dengan Judul 8 Tahun Jadi Mualaf, Ayana Moon: Saya Percaya Diri sebagai Muslimah, pada URL https://www.ayosemarang.com/read/2020/04/30/56243/8-tahun-jadi-mualaf-ayana-moon-saya-percaya-diri-sebagai-muslimah

Penulis: Adib Auliawan Herlambang
Editor : Adib Auliawan Herlambang
                                                       Ayana Jihye Moon (Instagram)


Lantas Ayana Moon melontarkan pertanyaan kepada ibunya. “Ini adalah salah satu yang sering ditanyakan. Apakah ibu ada keinginan untuk ikut mualaf seperti Ayana dan Aydin?,” tanya Ayana kepada ibunya.

Mendapat pertanyaan seperti itu, ibu Ayana menjawab bahwa dirinya belum memiliki keinginan untuk menjadi mualaf. “Sepertinya belum," jawab ibu Ayana.

Meski ibunya menjawab seperti itu, Ayana tetap merasa bangga telah dibesarkan oleh keluarga yang baik. Kedua orang tua serta adik laki-lakinya selalu mendukung keputusan Ayana. Keluarga Ayana bahkan mendukungnya untuk memeluk Islam dan berhijab.

Ayana Moon (kiri) dan ibundanya (Instagram)   Kiprah Ayana Moon, hijaber asal Korea Selatan (Korsel) yang kerap bekerja di Indonesia menarik...
Menulis Indonesia 26 Agu 2020
Jedadulu

Daftar Juara Liga Champions Eropa

 

Liga Champions (Champions League atau dulu bernama Piala Champions) adalah kompetisi sepak bola terelite antarklub di Eropa. Bahkan bisa dibilang Liga Champions adalah kompetisi antarklub terakbar di dunia dengan gengsi yang tak kalah dengan Piala Dunia. Ini lantaran banyak pemain-pemain terbaik di dunia yang tampil di sana.

Hingga saat ini, ada enam klub yang mendapatkan trofi juara lima kali atau lebih, yakni Real Madrid, Ajax, Bayern Muenchen, AC Milan, Liverpool, dan Barcelona. Klub-klub itu layak menyandang raksasa di sepak bola.

Total sebanyak 22 klub sudah pernah menjuarai Liga Champions. Real Madrid memegang rekor sebagai klub tersukses dengan 13 trofi. Madrid juga menjadi tim dengan juara beruntun paling banyak sebanyak lima kali, yakni pada 1956 hingga 1960.

Adapun Juventus menjadi tim yang paling sering kalah di final, yakni sebanyak tujuh kali. Sementara, Atletico Madrid tiga kali kalah di final dan selalu gagal juara. Spanyol menjadi negara penyumbang gelar terbanyak dengan 18 gelar dari dua klub. Inggris mencetak 13 pemenang dari lima klub.


Daftar Juara Liga Champions



Musim             Juara                         Skor     Runner-up

1955–1956     Real Madrid              4–3      Reims

1956–1957     Real Madrid              2–0      Fiorentina 

1957–1958     Real Madrid              3–2      AC Milan 

1958–1959     Real Madrid              2–0      Reims 

1959–1960     Real Madrid              7–3      Eintracht Frankfurt 

1960–1961     Benfica                     3–2      Barcelona 

1961–1962     Benfica                     5–3      Real Madrid 

1962–1963     AC Milan                  2–1      Benfica 

1963–1964     Inter Milan                3–1      Real Madrid 

1964–1965     Inter Milan                1–0      Benfica 

1965–1966     Real Madrid              2–1      Partizan 

1966–1967     Celtic                         2–1      Inter Milan 

1967–1968     Manchester United   4–1      Benfica 

1968–1969     AC Milan                  4–1      Ajax 

1969–1970     Feyenoord                 2–1      Celtic 

1970–1971     Ajax                          2–0      Panathinaikos 

1971–1972     Ajax                          2–0      Inter Milan 

1972–1973     Ajax                          1–0      Juventus 

1973–1974     Bayern Muenchen    4–0      Atletico Madrid 

1974–1975     Bayern Muenchen    2–0     Leeds United 

1975–1976     Bayern Muenchen    1–0     Saint-Étienne 

1976–1977     Liverpool                  3–1     Borussia Mönchengladbach 

1977–1978     Liverpool                  1–0     Club Brugge

1978–1979     Nottingham Forest    1–0     Malmö FF 

1979–1980     Nottingham Forest    1–0     Hamburger SV 

1980–1981     Liverpool                  1–0     Real Madrid 

1981–1982     Aston Villa                1–0      Bayern Muenchen

1982–1983     Hamburger SV          1–0      Juventus 

1983–1984     Liverpool                   1–1     AS Roma 

1984–1985     Juventus                    1–0     Liverpool 

1985–1986     Steaua București       0–0     Barcelona 

1986–1987     FC Porto                    2–1     Bayern Muenchen 

1987–1988     PSV                           0–0     Benfica 

1988–1989     AC Milan                  4–0      Steaua București 

1989–1990     AC Milan                  1–0      Benfica 

1990–1991     Red Star Belgrade     0–0     Marseille 

1991–1992     Barcelona                  1–0     Sampdoria 

1992–1993     Marseille                   1–0     AC Milan 

1993–1994     AC Milan                   4–0     Barcelona 

1994–1995     Ajax                           1–0      AC Milan 

1995–1996     Juventus                     1–1      Ajax 

1996–1997     Borussia Dortmund    3–1      Juventus 

1997–1998     Real Madrid               1–0      Juventus 

1998–1999     Manchester United     2–1      Bayern Muenchen

1999–2000     Real Madrid               3–0      Valencia

2000–2001     Bayern Muenchen      1–1      Valencia

2001–2002     Real Madrid               2–1       Bayer Leverkusen

2002–2003     AC Milan                   0–0      Juventus

2003–2004     FC Porto                    3–0      AS Monaco

2004–2005     Liverpool                   3–3      AC Milan

2005–2006     Barcelona                   2–1      Arsenal

2006–2007     AC Milan                   2–1      Liverpool

2007–2008     Manchester United     1–1      Chelsea

2008–2009     Barcelona                   2–0      Manchester United

2009–2010     Inter Milan                 2–0      Bayern Muenchen

2010–2011     Barcelona                   3–1      Manchester United

2011–2012     Chelsea                       1–1      Bayern Muenchen

2012–2013     Bayern Muenchen      2–1      Borussia Dortmund

2013–2014     Real Madrid                4–1      Atlético Madrid

2014–2015     Barcelona                    3–1      Juventus

2015–2016     Real Madrid                1–1      Atlético Madrid

2016–2017     Real Madrid                4–1      Juventus

2017–2018     Real Madrid                3–1      Liverpool

2018–2019     Liverpool                    2–0      Tottenham Hotspur

2019-2020     Bayern Muenchen       1-0      PSG

2020-2021     Chelsea                         1-0      Manchester City
 

(nnn)

  Liga Champions (Champions League atau dulu bernama Piala Champions) adalah kompetisi sepak bola terelite antarklub di Eropa. Bahkan bisa d...
Menulis Indonesia 23 Agu 2020
Jedadulu

Daftar Juara Liga Europa Terlengkap

(Liga Europa/ilustrasi: underconsideration.com)

 

Klub La Liga Spanyol, Sevilla, menajamkan rekornya di Liga Europa, setelah berhasil memenangi gelar keenamnya. Sevilla menaklukkan klub Serie A Italia, Inter Milan, 3-2 di laga puncak, Sabtu, 22 Agustus 2020.

Sejauh ini, Sevilla sudah mengoleksi enam gelar juara. Berikut daftar lengkap dan terbaru juara Liga Europa yang dulunya bernama Piala UEFA.


Daftar Juara Liga Europa (dulu Piala UEFA)


1972    Tottenham (Inggris)     

1973    Liverpool (Inggris)    

1974    Feyenoord (Belanda)     

1975    Monchengladbach (Jerman)    

1976    Liverpool (Inggris)    

1977    Juventus (Italia)    

1978    PSV Eindhoven (Belanda)     

1979    Monchengladbach (Jerman)     

1980    Eintracht Frankfurt (Jerman)     

1981    Ipswich Town (Inggris)     

1982    IFK Goteborg (Swedia)     

1983    Anderlecht (Belgia)     

1984    Tottenham (Inggris)     

1985    Real Madrid (Spanyol)     

1986    Real Madrid (Spanyol)     

1987    IFK Goteborg (Swedia)     

1988    Bayer Leverkusen (Jerman)     

1989    Napoli (Italia)     

1980    Juventus (Italia)     

1991    Inter Milan (Italia)     

1992    Ajax Amsterdam (Belanda)     

1993    Juventus (Italia)     

1994    Inter Milan (Italia)     

1995    Parma (Italia)     

1996    Bayern Muenchen (Jerman)     

1997    Schalke 04 (Jerman)     

1998    Inter Milan (Italia)     

1999    Parma (Italia)     

2000    Galatasaray (Turki)     

2001    Liverpool (Inggris)      

2002    Feyenoord (Belanda)     

2003    FC Porto (Portugal)     

2004    Valencia (Spanyol)     

2005    CSKA Moscow (Rusia)     

2006    Sevilla (Spanyol)     

2007    Sevilla (Spanyol)     

2008    Zenit St Petersburg (Rusia)     

2009    Shakhtar Donetsk (Ukraina)     

2010    Atletico Madrid (Spanyol)     

2011    FC Porto (Portugal)     

2012    Atletico Madrid (Spanyol)     

2013    Chelsea (Inggris)     

2014    Sevilla (Spanyol)     

2015    Sevilla (Spanyol)     

2016    Sevilla (Spanyol)     

2017    Manchester United (Inggris)     

2018    Atletico Madrid (Spanyol)     

2019    Chelsea (Inggris)

2020    Sevilla (Spanyol)

2021    Villarreal (Spanyol)



Daftar Pengoleksi Gelar Liga Europa (Piala UEFA) Terbanyak Sepanjang Masa


6 - Sevilla

3 - Juventus, Inter Milan, Liverpool, Atletico Madrid

2 - Borussia Moenchengladbach, Tottenham Hotspur, Real Madrid, IFK Goeteborg, Parma, Feyenoord, Porto, Chelsea

1 - PSV Eindhoven, Eintracht Frankfurt, Ipswich, RSC Anderlecht, Bayer Leverkusen, Napoli, Ajax, Bayern Muenchen, Schalke 04, Galatasaray, Valencia, CSKA Moskow, Zenit St. Petersburg, Shakhtar Donetsk, Manchester United, Villarreal.

 

(nnn)

(Liga Europa/ilustrasi: underconsideration.com)   Klub La Liga Spanyol, Sevilla, menajamkan rekornya di Liga Europa, setelah berhasil memena...
Menulis Indonesia 22 Agu 2020
Jedadulu

Followers IG Gratis tanpa Password

 
(Follower Instagram)

 

Media sosial (medsos) Instagram (IG) kini semakin populer dan digemari para netizen atau warganet. Tak hanya sebagai ajang gaul dan aktualisasi diri, Instagram pun saat ini banyak digunakan orang untuk berbisnis dan mendapatkan uang.

Tapi semua itu tak mudah. Syaratnya tentu harus memiliki banyak followers atau pengikut yang asli dan bukan bot, serta orang yang aktif berkomentar dan punya angagement tinggi. Oleh karena itu, melakukan berbagai cara untuk menambah followers menjadi langkah yang paling masuk akal bagi pengguna Instagram.

Beruntung, saat ini telah banyak situs penyedia followers Instagram, atau yang kerap disebut dengan auto followers Instagram. Situs-situs tersebut akan membuat pengguna Instagram meraih followers banyak secara otomatis.

Namun, kebanyakan situs penyedia followers tersebut mengharuskan pengguna memenuhi beberapa syarat, termasuk mencantumkan password Instagram si pengguna. Ini yang riskan karena ada kemungkinan tak hanya followers yang bertambah tapi juga following alias orang yang diikuti si pengguna bertambah lebih banyak.

Karena itu, situs auto followers Instagram gratis tanpa password yang aman dan 100 persen berjalan selalu menjadi idaman supaya followers Instagram aktif kian bertambah.

Berikut ada tiga situs auto followers Instagram tanpa perlu memasukkan password Instagram si pengguna. Cara mendapatkan followers gratis dari situs ini lumayan gampang.

Langsung login dengan menggunakan e-mail dan password apa saja (bebas, bikin sendiri, jangan password e-mail ya). Tunggu verifikasi akun yang masuk di e-mail, selanjutnya langsung aktivasi.
 
Rata-rata pengguna situs ini akan mendapat 25 followers baru setiap 24 jam sekali. Tapi, tetap saja pengguna harus follow 10 akun Instagram lainnya. Bila tak suka bisa diskip saja untuk pindah follow akun Instagram lainnya, asalkan dalam sekali aktivasi tetap follow 10 akun. 

 

Tak masalah bukan, follow 10 akun tapi dapat 25 followers? Silakan mencoba.

Situs tambah followers tanpa password Instagram:

- www.mrinsta.com

- www.turbomedia.io

- www.instafollowerspro.com


(nnn)

  (Follower Instagram)   M edia sosial (medsos) Instagram (IG) kini semakin populer dan digemari para netizen atau warganet. Tak hanya sebag...
Menulis Indonesia 20 Agu 2020
Jedadulu

Sudah Kangen Berkunjung ke Yogyakarta? Jangan Lupa Susun Itinerary


Keraton Yogyakarta (www.jedadulu.com)
 
Sudahkah ada rencana bepergian lagi jika nanti pandemi corona mereda atau bahkan menghilang? Tentu selama pandemi, banyak hal yang bisa dilakukan saat berdiam diri di rumah, termasuk mempersiapkan liburan dari jauh-jauh hari.

Meski belum leluasa bepergian ke tempat jauh, tak ada salahnya menyiapkan rencana perjalanan hingga ke rincian tujuan wisata yang harus didatangi. Sehingga, ketika waktunya tiba, Anda hanya perlu menyiapkan barang bawaan dan siap berangkat. Cusss.

Mengapa perlu membuat rencana perjalanan alias itinerary? Itinerary akan membuat perjalanan Anda memiliki tujuan, rencana anggaran termasuk transportasi dan akomodasi, serta daftar kegiatan yang jelas. Anda hanya perlu melakukan kegiatan sesuai dengan itinerary yang telah disusun sehingga perjalanan menjadi tepat sasaran atau terarah.

Para pelaku industri pariwisata memprediksi tujuan wisata lokal bakal jadi primadona usai pandemi. Orang-orang akan memilih bersantai di hotel, atau pergi ke kota-kota terdekat dari rumah.

Bisa jadi Yogyakarta dan sekitarnya masih menjadi salah satu tujuan wisata favorit di Indonesia yang menyimpan ratusan obyek wisata, berbagai tempat bersejarah, hingga makanan lezat. Dengan bejibunnya obyek wisata, itinerary bisa jadi menjadi penting saat Anda menggelandang di Yogyakarta. Jika Anda berminat datang ke kota gudeg ini, rencana perjalanan liburan Yogyakarta dari tur virtual HIS Travel ini bisa jadi inspirasi.

Malioboro

Tempat wajib didatangi oleh turis di Yogyakarta ini menyimpan banyak toko menarik. Suasananya pun meriah pada malam hari ada pengamen dan pameran seni jalanan hingga naik becak atau kuda. Jangan lupa mampir ke Pasar Beringharjo dan memborong batik, terutama buat Anda pencinta belanja.

Jalan Malioboro Yogyakarta (www.jedadulu.com)


Keraton Yogyakarta

Keraton Yogyakarta telah dibuka kembali di masa adaptasi kebiasaan baru pasca-pandemi corona. Namun tetap ada pembatasan pengunjung dan protokol kesehatan yang harus dilakukan, seperti wajib memakai masker dan mencuci tangan.

Tugu Yogyakarta

Tugu Yogyakarta dibangun pada 1700-an oleh Sultan Hamengkubuwono 1. Ketika baru didirikan, bentuk tugunya berbeda dengan saat ini. Tugu Golong-Gilig dulunya memiliki bagian atas berbentuk bulat seperti bola, lambang persatuan antara penguasa Kraton Yogyakarta, raja, dan rakyatnya. Persatuan untuk mengusir penjajah Belanda, ini tak lepas dari filosofi 'Manunggaling Kawulo Gusti', persatuan raja dan rakyat tercipta atas kehendak Maha Kuasa. Tugu ini runtuh pada 1867 akibat gempa bumi besar, lalu dibangun kembali oleh Belanda pada masa kekuasaan Sultan Hamengkubuwono VII. Bagian atasnya dibuat berbeda, mengerucut seperti tanduk kijang. Belanda disebut-sebut mengubah bentuknya untuk mengikis semangat perjuangan rakyat dan raja, tapi taktiknya gagal.

Makan Gudeg


Rasanya belum lengkap ke Yogyakarta tanpa menyantap gudeg. Ada banyak pilihan untuk pelancong, tapi salah satu yang terkenal adalah Gudeg Yu Djum yang disebut pelopor gudeg kering tanpa kuah.

Pantai Parangtritis (www.jedadulu.com)


Pantai Parangkusumo dan Parangtritis

Pantai ini dianggap sakral karena dulu disebut sebagai tempat bersemedi Panembahan Senopati yang konon melangsungkan pernikahan spiritual dengan penguasa laut selatan, Kanjeng Ratu Kidul. Anda dapat melihat prosesi adat labuhan di pantai tersebut, sebagai bentuk syukur terhadap Tuhan Yang Maha Esa.

Kota Gede

Tempat ini surga untuk pencinta kerajinan perak. Dulu Kota Gede merupakan ibu kota Kerajaan Mataram, itulah mengapa banyak pengrajin emas dan perak yang didatangkan ke sana demi memenuhi kebutuhan keraton. Para pengrajin membuat benda-benda seperti tempat nasi, piring hingga gelas untuk dipakai di keraton.

Makam Raja-Raja Mataram


Ada aturan berpakaian khusus yang harus dipatuhi pengunjung ketika mengunjungi makam para Raja Mataram. Para lelaki harus mengenakan pakaian peranakan lengkap dengan kain jarik dan sorjan, sementara tamu perempuan mengenakan kemben dan bawahan batik. Semuanya bisa disewa di sana. Namun, tempat tersebut belum dibuka untuk umum di tengah masa adaptasi kebiasaan baru.

nnn

Keraton Yogyakarta (www.jedadulu.com)   Sudahkah ada rencana bepergian lagi jika nanti pandemi corona mereda atau bahkan menghilang? Tentu s...
Menulis Indonesia 16 Agu 2020
Jedadulu

Selamat Tinggal Setan Gepeng (Cerpen)


 

Oleh Damar Pratama Yuwanto

Aku melangkah kaki menuju masjid untuk Shalat Jumat dan terus mengingat-ingat kejadian beberapa pekan lalu yang membuat kelas heboh seperti kawanan cacing yang kepanasan. Bukan tanpa alasan mengapa aku flashback kisahku ini pada hari Jumat karena hanya di hari yang mulia ini orang tuaku mengizinkanku bermain-main setan gepeng.

 Ya, aku menyebut benda yang sebenarnya handphone alias telepon genggam itu sebagai setan gepeng. Aku menyebutnya demikian karena salah seorang guruku saat upacara menjuluki benda itu sebagai setan gepang. Ia mengganggap handphone yang berbentuk datar tersebut adalah setan karena membuat banyak siswa malas belajar. Menurut guruku, setan yang sesungguhnya saat ini adalah handphone yang membuat hampir semua siswa lalai terhadap segala-galanya dan membuat banyak siswa gagal dalam ujian.

Hari Jumat pada siang hari yang sangat cerah namun terik, seperti biasanya mataku seakan penuh dengan cahaya. Terkadang aku berjalan menuju masjid dengan mata yang terpicing atau menutup sebagian wajahku dengan sarung saking membanjirnya cahaya.

Hari yang cerah itu mengingatkanku pada beberapa pekan lalu saat aku membeli akun e-mail dari David, teman sekelasku di SMP, untuk bermain game Clash of Clans (COC). Ini adalah salah satu pengalaman terburuk selama aku menjadi seorang gamer, tapi biar bagaimanapun aku harus menanggung risiko untuk menjadi seorang gamer sejati.

Game itu memang kuno dan bagi sebagian gamer, COC dianggap ketinggalan zaman. Tetapi aku sangat menyukai COC sebagai sesuatu yang tak terpisahkan dari diriku dan kenangan masa kecilku.

Tentu saja aku sangat tergiur dengan penawaran David. Ia menjual akun itu seharga 25 ribu rupiah. Ia menjual akun COC tersebut dengan harga yang benar-benar rendah, jika dibandingkan harga yang ditawarkan gamer-gamer lain di toko online.

Saat itu, David bertanya padaku seperti biasa, hanya basa-basi menayakan mengapa aku tak pernah membawa handphone ke sekolah.

"Eh Farid elu ngapa dah ke sekolah gak pernah bawa handphone?" tanya David padaku.

"Nggak apa apa aku cuma takut aja kalau dibawa nanti handphone-nya bisa rusak atau ilang, lagian orang tuaku juga gak ngizinin aku main handphone setiap hari. Orang tuaku cuma ngizinin aku main handphone hari Jumat pas pulang sekolah sampai Sabtu, karena Sabtu sekolah libur. Itu pun cuma sampai baterainya habis," jawabku sambil tersenyum.

Dengan basa-basi David bertanya lagi padaku. "Ngomong-ngomong elu kalo di rumah main game gak?"

 "Iya maen sih kadang-kadang kalo lagi bosen hehehe,"jawabku.

 "Elu main game apa?” tanya David penasaran.

 "Yah palingan aku sih main COC, game kesukaanku sejak masih kelas 5 SD," jawabku.

 "Emangnya elu maen COC udah level TH berapa?" tanya David yang sepertinya penasaran.

 "Yah masih TH 7 sih, aku kan jarang maen hehehe," jawabku agak malu-malu.

 "Ngomong-ngomong elu mau akun gua nih TH 11 gak prematur kok," tawarnya basa basi.

 TH 11? Ini pasti hari keberuntunganku, "Mau! memang kamu mau ngasih harga berapa?" tanyaku antusias.

 "Murah kok cuman 25 ribu," jawabnya sambil memiringkan topi dengan sok keren.

 "Ok maulah yang penting dapet akun TH 11," cetusku dengan perasaan senang.

Aku sangat senang karena akhirnya aku memiliki jalan pintas yang tak kuduga sebelumnya untuk menamatkan game yang membutuhkan kesabaran dan sudah susah payah kumainkan sejak duduk di bangku kelas 5 SD. Aku tidak akan ketinggalan jauh dengan teman teman alumni SD ku yang sudah mencapai TH 13. Aku pun langsung tergesa gesa mencatat alamat e-mail beserta passwordnya agar bisa kutautkan ke handphoneku, serta membayar 10 ribu lebih dulu karena David mengizinkan untuk mencicilnya.

Kini seakan aku merasakan segentong manisnya madu setelah berjuang mengeluarkan keringat dan darah di medan perang. Aku pulang sekolah dan bergegas menyembunyikan password email itu di lemariku. Aku berharap tak ada yang dapat menjumpainya.

Saat aku menyimpannya, aku teringat kembali jika aku ada tugas bahasa Indonesia di rumah temanku. Aku pun langsung izin ke orang tua untuk pergi belajar kelompok di rumah teman.

Setelah aku diberikan izin untuk menyalakan handphone, aku langsung login di tengah kerja kelompok bareng teman-teman. Aku sangat senang karena berhasil login tetapi agar lebih yakin aku membuka Google Play Games untuk memeriksa kemajuan gamenya. Dan, aku benar benar gembira begitu aku tahu bahwa COC-nya memang sudah TH 11.

Aku langsung memainkanya sampai lupa dengan tugas yang seharusnya kuselesaikan. Sampai-sampai Mira teman sekelasku langsung menegurku hingga aku terkaget karena terlalu asyik bermain game.

 "Woi kerjain gak kamu, kerjanya diem mulu kaya patung, aku sendirian terus kan yang ngerjain tugasnya," ujar Mira sambil bersungut-sungut.

 "Maaf iya sebentar kukerjain," jawabku sambil mengelus rambut.

Mira adalah anak perempuan di kelasku yang cerewet dan suka ngatur-ngatur teman-teman lainnya, termasuk diriku. Ia selalu detail dan selalu mengomeliku. Tetapi kuakui dia satu-satunya teman di sekolah yang peduli padaku.

Meskipun Mira anak yang terlihat rajin, jangan pernah remehkan kemampuanya dalam bermain game. Dia adalah gamer yang sangat brilian. Dia sering menyelinap ke warnet sepertiku, meskipun ayahnya melarangnya karena takut nilai ulanganya turun. Tapi Mira benar-benar beda dariku meskipun menjadi gamer, itu semua tidak pernah membuatnya kecanduan. Meskipun bermain game sesering aku, nilai ulangan Mira selalu jauh lebih tinggi dari ulanganku. Tapi tetap saja ayahnya tidak memberikan izin untuk bermain game, bahkan pernah dia sampai disetrap berdiri di depan halaman rumah karena ketahuan pergi ke warnet.

Meskipun aku agak teralihkan karena bermain handphone, aku masih berusaha mengerjakan tugas itu semampuku. Teman temanku yang lain tidak bekerja sama sekali dan tak melakukan apa apa.

Selain menonton anime percintaan yang menampilkan adegan tak senonoh, jika dibandingkan dengan kisah cinta Dilan dan Milea yang terkesan lebih sopan. Dan ternyata untuk hal ini aku dan Mira memiliki kesamaan. Kami berdua jijik melihat anime percintaan yang sangat tidak pantas dipertontonkan untuk anak SMP.

Setelah bekerja sangat lama dan menyusahkan, akhirnya pekerjaan kelompok ini pun berakhir, meskipun hanya aku dan Mira yang bekerja. Kerja kelompok yang menyusahkan itu akhirnya selesai. Kini aku sudah sampai di rumah. Aku bergegas menyiapkan buku pelajaran untuk sekolah besok.

Hari ini pun tiba. Hari paling menyebalkan dalam ceritaku. Aku mengetahui akun game itu telah diberikan David kepada orang lain karena tiba tiba gamenya suka keluar-keluar sendiri dari klan kelompok. Barang barang dalam gameku tiba-tiba upgrade tanpa sepengetahuanku.

 "Maaf nih David, aku merasa ada orang lain yang mainin akun ini, selainku," tanyaku curiga.

 "Iya kemarin akunnya gua kasih ke Kaban soalnya dia maksa," jawab David dengan agak panik.

 "Kok gitu kan akunnya udah kubeli lunas," hardikku.

 "Ya udah elu nanti kan bisa ganti passwordnya," jawab David tak bertanggung jawab.

Emosiku tiba tiba seakan tercampur aduk antara marah, sedih, dan kecewa. Tak kusangka teman yang kupercaya dengan baik selama ini ternyata tega mengkhianatiku. Hatiku terasa terbelenggu kegelapan gerhana. Kejadian itu membuatku tak nyaman mengikuti pelajaran sekolah dan membuat dadaku sesak sewaktu pulang sekolah.

Saat berjalan di koridor menuju tempat parkir sepeda, pikiranku melayang tak karuan memikirkan hal yang jelek-jelek serta memutar otak bagaimana dapat menguasai seluruh akun game itu tanpa campur tangan Si Kaban, perampas akun gameku. "Awas kau Kaban tanggung pembalasanku!"

Meskipun aku membelinya hanya dengan harga 25 ribu, harga yang sangat murah dibandingkan jika aku membelinya di tempat lain yang bisa mencapai 2 juta rupiah, tetap saja barang yang sudah dibeli dan telah terjadi kesepakatan antara penjual dan pembeli, seharusnya tidak boleh diberikan kepada orang lain. Barang itu sudah seratus persen menjadi hak milik pembeli. Lagipula David sudah menerima uang itu secara lunas.

Kepalaku sangat mumet saat berjalan di sepanjang koridor. Ketika langkah kakiku menginjak tanah bertanda aku sudah sampai di parkiran sepeda.

Tiba tiba ada yang menepuk pundakku dari belakang. "Ngapa lu cemberut Farid?" ternyata Mira yang menepukku dari belakang sambil tersenyum.

 "Iya nih akun game aku dibajak sama Kaban pusing deh aku," jawabku lesu.

 Mira pun memperlebar senyumannya. Entah itu tersenyum atau tertawa mengejek.

 

xxx

 

Aku selalu menunggu hari Jumat dan sering berlari tergesa-gesa saat pulang ke rumah seusai Shalat Jumat demi memeriksa gameku. Ternyata masih ada orang lain yang memainkan gameku. Huh.

Aku telah melewati hari Sabtu dan Minggu yang menyebalkan. Ini hari Senin aku harus kembali ke sekolah yang membosankan. Saat aku masuk ke pintu kelas, aku disambut dengan kemarahan teman-temanku terutama Kaban. Ia sangat marah padaku meskipun aku tidak tahu tidak tahu apa yang telah terjadi.

 “Woy Farid, elu ngeluarin semua anggota kelas kita yah?!!" amuk Kaban sambil mendorong badanku.

 "Nggak, aku gak tau apa apa," jawabku kaget.

 "Gak usah boong lu kalo gak suka, gak usah gitu dong," ujar Kaban dengan nada tinggi.

 "Gak usah nuduh dong salah sendiri nyolong akun orang!" sahutku.

Kaban pun terdiam tetapi kejadian itu benar benar membuatku jengkel. Padahal dia yang salah mengapa justru dia marah-marah padaku.

Tetapi aku juga masih penasaran siapa yang telah memainkan akun itu. Aku semakin tidak suka dengan mereka yang menuduhku melakukan semua itu padahal kalaupun aku memang melakukanya aku tak seharusnya disalahkan karena mempertahankan hak.

Beberapa game online memang memungkinkan untuk dimainkan dengan teman secara berkelompok. Mereka menuduhku mengeluarkan seluruh anggota kelompok karena mereka memberikan jabatan wakil pemimpin kepada Kaban yang memungkinkan dia mengeluarkan anggota lain. Selain Kaban hanya aku yang bisa mengakses akun itu sekaligus mengeluarkan yang lain. Teman teman lain menuduhku mengeluarkan seluruh anggota kelompok.

Aku tak nyaman saat hendak pulang ke rumah. Aku dibayang bayangi oleh ketakutan akan dikeroyok oleh teman-teman sekelasku yang akan memburuku. Aku mempercepat kayuhan sepedaku. Aku melintas di jalanan sepi di sisi kiri dan kanan  hanya kebun kosong yang jarang dilewati orang. Tapi itu satu satunya jalan untuk menuju rumahku.

Usahaku untuk keluar dari jalanan sepi ini dengan selamat sia-sia.

Ternyata yang kutakutkan benar-benar terjadi! Sungguh sial! Mereka menemukanku di sini sendirian, di tempat sepi!

Mereka langsung menarik kerah bajuku lalu mencari pohon terdekat dan langsung menekan dadaku di pohon tersebut  untuk dijadikan korban "skip challange". Aku hanya bisa menahan rasa sakit di dada. Aku terjatuh dan pura-pura pingsan. Mereka pun langsung kabur melarikan diri tanpa satu orang pun yang menjadi saksi mata.

Semua kejadian buruk kemarin membuat kepalaku pusing semalaman. Saat tiba di sekolah aku melihat Mira bersandar di dinding kelas. Ia terlihat santai. Senyumannya tersungging. Aku pun langsung menghampirinya.

"Mira aku mau nanya dong kok tiba tiba tiba ada yang ngeluarin anggota kelompoknya Kaban di game padahal aku gak ngapa-ngapain loh?" tanyaku dengan nada penasaran.

 "Eh Farid ngagetin aja! Oh soal itu hmm kayaknya aku tahu siapa pelakunya" ujarnya sambil tersenyum tengil.

 "Siapa pelakunya kok kamu bisa tahu?" tanyaku dengan kaget.

 "Dasar anak culun, kamu lupa yah kalo pas belajar kelompok kamu sempat main game di sampingku? Aku bisa lihat password-mu. Kamu gak curiga sama sekali aku masukin akun itu ke handphoneku dan aku lalu ngeluarin semua anggota kelompoknya si Kaban di dalam game hahaha…" jawabnya sambil tertawa terbahak-bahak.

 "Kenapa kamu tega ngelakuin itu?” tanyaku terkejut.

 "Salah sendiri gak waspada," jawabnya.

 Aku hanya terdiam kesal.

Mira lantas memandang wajahku dan langsung mengeluarkan senyumnya. Kali ini  bukan senyum keangkuhan. Baru kali ini sepanjang aku mengenalnya aku melihat senyuman tulus terpajang indah di wajahnya. Ternyata kalau diamati, saat tak sedang jutek, Mira manis juga. 

"Denger ya Farid, aku minta maaf aku ngelakuin ini buat ngasih pelajaran ke kamu biar kamu gak kecanduan main game lagi. Soalnya sebenarnya kamu itu gak bodoh tapi sejak kamu kecanduan main game nilai ulangan kamu mulai turun, kamu juga mulai malas ngerjain tugas, tolong maafin aku ya aku sebenernya gak punya hak buat lancang maenin akun kamu, "jawabnya dengan senyuman seperti malaikat.

Sejenak aku terdiam. Di antara marah atau bahagia. Tapi rasa bahagia agaknya yang lebih kuat menghinggapiku.

"Iya aku maafin kamu kok, mulai sekarang aku bakal berusaha ngilangin game dari pikiranku," jawabku membalas senyumannya.

Setelah kejadian itu aku berusaha membuang kesialan dari akun terkutuk itu. Akhirnya aku menjual akun itu. Aku menjualnya kepada anak sekolah lain karena jika kujual akun itu kepada anak satu sekolah aku takut anak itu akan diganggu oleh Kaban.

Aku menjual akun itu seharga 180 ribu. Mungkin ada hikmah dari semua kejadian ini. Aku mendapatkan keuntungan berlipat lipat daripada saat aku membeli akun itu dari David. Aku juga sadar di balik kecerewetannya, Mira ternyata sangat peduli padaku,

Aku sudah memberi tahu pembeli akun itu jika akan ada pemain lain yang mengakses akun itu. Aku pun memberi tahu Kaban jika ada pemain lain yang memainkan akun itu, maka itu bukanlah aku karena aku telah menjualnya.

Kaban terlihat agak menyesal karena tidak mencoba membeli akun itu dariku. Sekarang aku yakin dia tidak akan pernah bisa memainkan akun itu dengan tenang.

Depok, 2019

 

 

  Oleh Damar Pratama Yuwanto A ku melangkah kaki menuju masjid untuk Shalat Jumat dan terus mengingat-ingat kejadian beberapa pekan lalu ...
Menulis Indonesia 15 Agu 2020
Jedadulu

Harta Karun Terpendam Itu Bernama Papua

Wonderful Papua

Selama ini di benak saya yang terbayang tentang Papua hanyalah hutan belantara yang masih sangat primitif dan belum terjamah modernisasi. Kalau pun ada yang menarik paling banter hanya seputar tambang emas Freeport atau surga wisata Raja Ampat.

Itupun gak terbayang seperti apa sebenarnya tempat wisata langganan para artis tersebut. Ke "norak"an saya berakhir hari itu usai mengikuti acara Wonderful Papua Online Gathering bersama Eco Nusa dan Blogger Perempuan Network (BPN) yang mengangkat tema sangat menarik "Papua Destinasi Hijau" pada Jumat sore, 7 Agustus 2020.

Wonderful Papua Online Gathering bersama Eco Nusa dan Blogger Perempuan Network (BPN)


Betapa ternyata Papua tak melulu hutan belantara. Di sana banyak sekali tujuan wisata alam yang sangat indah. Yang sangat mempesona dengan kekayaan keanekaragaman hayatinya.

Sebenarnya saya bingung mau memulai darimana bercerita tentang Papua. Karena banyak sekali yang ingin saya ceritakan. Pulau yang terletak di ujung timur Nusantara ini ternyata ibarat perawan cantik yang sangat menggoda. Mau apa pun Papua punya.

Hasil tambang? Sudah bukan rahasia lagi bila bumi Papua menyimpan emas yang sampai saat ini belum habis tergali. Makanan khas? Buah khas? Hmm.. Papua punya buah matoa yang tak dimiliki daerah lainnya di negeri ini. Hasil bumi? Ternyata Papua juga punya kopi khas Wamena yang pasti bisa memanjakan lidah para penikmatnya. Dan rasa kopi Wamena ini tak kalah nikmatnya dengan kopi Aceh yang konon sangat terkenal di mancanegara itu.

Pernah dengar burung kasuari? Kalau burung cendrawasih pasti tahu lah walau cuma lihat dari gambarnya. Ya kedua spesies unggas itu memang salah satu hewan khas yang dimiliki Papua. Ingin tahu wujud aslinya? Ya datanglah ke Papua hehehe...khususnya ke Pegunungan Arfak. Karena katanya kita bisa menemui kedua hewan endemik Papua ini di sana.

Pegunungan Arfak, Teluk Cenderawasih, Danau Framu, Pulau Mansinam, Pantai Bakaro, Gunung Botak, dan Teluk Doreri merupakan contoh beberapa destinasi wisata yang bisa dikunjungi di Papua. Jadi bukan hanya Raja Ampat lho destinasi wisata alam yang ada di Papua.

Walau harus diakui bila Raja Ampat memang menyimpan kekayaan dan keindahan alam yang luar biasa. Diperkirakan lautan di Raja Ampat memiliki 553 jenis karang dan merupakan rumah dari 70 persen jenis karang yang ada di dunia. Raja Ampat juga memiliki 1.456 jenis ikan karang, 699 jenis molusca, 5 jenis penyu, dan 16 jenis mamalia laut. Selain itu, di Raja Ampat juga terdapat 258 spesies jenis burung yang 10 diantaranya merupakan endemik Papua dan 6 jenis merupakan endemik Raja Ampat sendiri. Keren kan?

Belum lagi kalau membicarakan alam dan rakyat Papua. Kelekatan rakyat Papua dengan lingkungan alamnya tentu sudah tidak diragukan lagi.

Wonderful Papua Online Gathering bersama Eco Nusa dan Blogger Perempuan Network (BPN).


"Bagi orang Papua, tanah, laut, hutan ibarat ibu bagi mereka. Hingga menjaga kelestarian alamnya akan tetap mereka perjuangkan sampai kapan pun," demikian kira kira yang diucapkan Bustar Maitar, CEO EcoNusa Foundation, saat acara Wonderful Papua Online Gathering.

Ucapan Bustar Maitar ini juga diperkuat oleh Alfa Ahoren. Gadis manis putri asli Papua asal Manokwari ini bahkan ikut terlibat aktif dalam upaya pelestarian alam Papua dengan mengikuti ekspedisi ke pegunungan Arfak bersama para mahasiswa pecinta alam lainya.

Bagi Alfa, sangat penting untuk menjaga bumi Papua tetap hijau mengingat alam merupakan rumah bagi semua makhluk hidup di Papua. Tak hanya bagi flora dan faunanya saja, melainkan juga untuk rakyat Papua yang memang selama ini telah berabad-abad hidup berdampingan dengan alamnya.

Keistimewaan kekayaan alam Papua membuat Papua lebih dari layak untuk dijadikan tempat tujuan wisata utama di Indonesia. Keaslian alamnya yang sangat dijaga oleh warga asli Papua sangat berpotensi untuk menjadi ecowisata hijau yang bisa menarik wisatawan domestik maupun mancanegara. “Sebelum ke surga, berkunjunglah ke tanah Papua,” celetuk Alfa.

Namun berbicara tentang Papua sepertinya tak akan selesai hanya dalam satu atau dua jam perbincangan di Wonderful Papua Online Gathering...hehehe. Karena bila ingin menggali lebih dalam, saya yakin waktu seharian pun tak akan cukup. 

Papua memiliki keunikan tak hanya soal keanekaragaman hayatinya. Tak hanya soal kekayaan dan keindahan alamnya. Melainkan juga kebudayaannya. Mungkin belum banyak yang tahu kalau masyarakat Papua berbicara dengan banyak sekali bahasa daerah. Tak tanggung-tanggung bahasa daerah di Papua mencapai 270 jenis yang dipakai dalam bertutur sehari-hari. Bisa dibayangkan gak bahasa daerah sebanyak itu tentu juga membentuk budaya adat istiadat yang juga beraneka macam. Yang pasti sangat menarik untuk dikulik terutama bagi petualang yang gemar wisata budaya.

Suku Asmat, Suku Dani, Suku Amungme, Suku Korowai, Suku Muyu, Suku Bauzi, dan Suku Huli hanyalah sedikit dari ratusan suku yang ada di Papua. Dari mereka saja kita sudah bisa menjumpai keunikannya masing-masing.

Suku Asmat sangat terkenal dengan ukiran kayunya, Suku Dani dengan pakaian pria khasnya yakni koteka dan rumah khasnya rumah Honai, Suku Korowai yang mendiami rumah pohon, dan Suku Huli yang sangat gemar melukis wajah mereka dengan warna kuning merah dan putih. Tertarik ingin tahu lebih jauh tentang mereka? Berkunjung di sekitar pertengahan Agustus bisa jadi pilihan karena biasanya di bulan yang berbarengan dengan perayaan tujuh belasan di sana diadakan Festival Lembah Baliem. Dengan menghadiri Festival Lembah Baliem kita akan memiliki kesempatan untuk belajar dan bersentuhan langsung dengan beragam tradisi suku-suku setempat yang berbeda-beda tanpa harus mengunjungi pedalaman Papua Barat yang jauh dan berat.

 
Wonderful Papua Online Gathering  via Youtube


Tertarik berkunjung ke Papua? Kalau saya, pastinya. Dengan keindahan alam dan keragaman budaya yang sangat memikat tentu membuat banyak traveler tertarik untuk berkunjung ke Papua.

Apalagi, tingginya biaya berkunjung dan keliling Papua yang sejauh ini masih menjadi salah satu kendala wisatawan, tak perlu terlalu dikhawatirkan lagi. Selain akan rampungnya jalan Trans Papua pada akhir tahun 2020 nanti dan mulai bermunculannya resort-resort dengan fasilitas bintang lima, homestay yang cozy dan cukup nyaman dengan harga terjangkau juga sudah banyak bertebaran di sana.

Hal ini ditegaskan oleh Kristian Sauyai, Ketua Asosiasi Homestay di Raja Ampat. Walau tak semewah resort, homestay di sana sangat siap untuk menerima kedatangan para wisatawan yang berkunjung. Terutama wisatawan domestik. "Memang kekurangan kami homestay adalah di sumber daya manusianya yang kurang menguasai bahasa Inggris sehingga membuat wisatawan asing agak enggan datang menginap," tutur Kristian memaparkan kendala yang dihadapi mayoritas pengelola homestay di Papua.

Apapun itu, Papua punya semua syarat untuk dijadikan tujuan wisata. Pantai, gunung, danau, budaya, cerita, makanan, apa saja. Tapi tantangan untuk mengembangkannya memang tak mudah. Masih banyak "pekerjaan rumah" yang harus diselesaikan.

Tentu saja ini sangat membutuhkan perhatian dari pemerintah pusat dan daerah untuk membenahi, memfasilitasi, serta membina masyarakat Papua agar lebih siap bertarung di pariwisata dunia. Salah satunya mungkin dengan memberikan pelatihan bahasa Inggris bagi pekerja pariwisata di sana atau mensubsidi tiket pesawat murah ke Papua bagi wisatawan domestik, seperti saya hehehe. Jadi, ayolah berkunjung ke Papua, harta karun terpendam Indonesia, ada di sana.

(Dinar K Dewi)

Wonderful Papua Selama ini di benak saya yang terbayang tentang Papua hanyalah hutan belantara yang masih sangat primitif dan belum terjamah...
Menulis Indonesia 14 Agu 2020
Jedadulu

Tiga Keunggulan Obat Pien Tze Huang

Obat tradisional Tiongkok Pien Tze Huang.
 

Memilih obat tradisional tentu saja tidak boleh sembarangan. Seperti misalnya hanya memperhatikan masalah harga obat yang murah tanpa mempedulikan keamanan dan khasiat obat yang ditawarkan.

Akan sangat baik untuk memperhatikan keunggulan obat tradisional yang akan dipilih sehingga hal tersebut akan membuat mendapatkan obat yang terbaik. Salah satu obat tradisional terbaik adalah obat Pien Tze Huang yang merupakan obat dengan ramuan dari Tiongkok. Pien Tze Huang merupakan obat tradisional Tiongkok dengan sejarah lebih dari 500 tahun. Sejarahnya yang panjang telah membuktikan keampuhan dari khasiat obat ini tetap terjaga sampai detik ini.


Pien Tze Huang mempunyai beberapa keunggulan yang ditawarkan sehingga bisa menjadi pilihan obat terbaik. Adapun beberapa keunggulan yang bisa diperoleh ketika memilih obat ini sebagai berikut:

1. Khasiat utama yang beragam


Ketika akan memilih obat tentu saja harus memperhatikan khasiat utama yang ditawarkan oleh obat tersebut. Seperti misalnya saat memilih manfaat Pien Tze Huang yang  menawarkan banyak khasiat yang bisa didapatkan oleh konsumen. Pertama adalah obat ini ampuh untuk menjadi obat yang dapat membantu melindungi fungsi  liver. Selain itu,  obat ini juga bisa meredakan demam, sebagai obat tipes dalam membantu mengatasi peradangan, membuat luka operasi lebih cepat sembuh, dan juga dapat mengobati luka gangren yang dialami oleh penderita kencing manis.
     
2. Kandungan yang terbaik


Keunggulan selanjutnya yang bisa didapatkan ketika memilih obat ini adalah dari kandungan terbaik yang dimilikinya. Obat ini mempunyai kandungan bahan alami yang tidak hanya aman dikonsumsi, tetapi juga mempunyai manfaat terbaik. Obat ini mempunyai kandungan shexiang atau musk, cow bezoar atau niuhuang, notoginseng radix atau tian qi, dan juga snake gall atau shedan, yang mempunyai manfaat untuk memperlancar peredaran darah, menghilangkan rasa nyeri, hingga dapat meningkatkan fungsi hati.

     


3. Aman dikonsumsi

Sebagai obat dengan ramuan dari Tiongkok, tentu saja biasanya ada saja konsumen yang masih khawatir mengenai obat tersebut. Akan tetapi, apabila konsumen memilih obat Pien Tze Huang sudah tidak perlu khawatir lagi. Obat ini sudah mendapatkan izin edar dari Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) RI sehingga aman untuk dikonsumsi. Bagi yang ingin membelinya juga bisa dengan mudah mendapatkannya dari importir obat ini, yaitu PT Saras Subur Abadi.

nnn

Obat tradisional Tiongkok Pien Tze Huang.   Memilih obat tradisional tentu saja tidak boleh sembarangan. Seperti misalnya hanya memperhatika...
Menulis Indonesia 13 Agu 2020
Jedadulu

Belajar Melestarikan Hutan dari Masyarakat Baduy

Hutan Tropis (ilustrasi/pexels)

Selama ini, hutan di kawasan Baduy, Kabupaten Lebak, Banten, terjaga baik dan tidak mengalami banyak kerusakan. Warga Baduy di kawasan itu tetap konsisten menjaga hutan-hutan di sana agar tetap terpelihara kelestariannya.

Kawasan Baduy merupakan daerah hulu di Provinsi Banten yang juga memiliki hutan lindung. Kawasan wilayah hulu Baduy memiliki beberapa daerah aliran sungai (DAS), di antaranya Ciujung, Cisimeut, Ciberang, dan Cimadur. Apabila, hutan dan lahan rusak di kawasan hulu, maka dipastikan menimbulkan banjir, longsor, dan kekeringan. Warga Baduy sangat komitmen menjaga pelestarian hutan dan lahan untuk mengantisipasi bencana alam itu.

Sesuai dengan Peraturan Daerah Nomor 32 Tahun 2001, dari 5.101,85 hektare hutan di sana, di antaranya seluas 3.100 hektare merupakan hutan adat dan warga sehingga tidak diperbolehkan kegiatan penggarapan pertanian. Sedangkan, sisanya seluas 2.000 hektare dijadikan garapan pertanian oleh masyarakat Baduy. Tetua Adat Baduy melarang hutan adat digarap untuk pertanian karena khawatir menimbulkan kerusakan hutan.

Masyarakat Baduy yang berjumlah sekitar 11 ribu jiwa hingga kini memang tidak boleh melakukan penebangan pohon maupun perusakan hutan. Sebab, jika hutan itu rusak tentu akan menimbulkan malapetaka bagi manusia dan ekosistem lain.

Masyarakat Baduy sejak nenek moyang hingga sekarang tetap menjaga dan melestarikan lingkungan sebagai pilar kehidupan. Bahkan, kawasan Baduy hingga kini tak memiliki jalan aspal. Baduy melarang warga luar memasuki hutan hak ulayat Baduy dengan membawa angkutan, seperti motor, mobil, dan truk sebab kendaraan bisa merusak hutan kawasan Baduy.

Kepedulian warga Baduy terhadap pelestarian lingkungan sangat besar, selain menjaga hutan-hutan lindung, juga melakukan penanaman berbagai jenis pohon. Selain itu, warga Baduy tidak boleh melakukan penebangan dan harus seizin lembaga adat. Bahkan, saat ini Baduy memberlakukan penjagaan kawasan hutan tersebut agar tidak terjadi pencurian kayu, karena kawasan hutan lindung yang rusak akan menimbulkan banjir, longsor, dan kekeringan.

Seperti dilansir dari Republika.co.id, Tetua Adat Baduy yang juga Kepala Desa Kanekes Kecamatan Leuwidamar, Kabupaten Lebak, Jaro Saija menyatakan, masyarakat Baduy berkomitmen menjaga kelestarian hutan adat sehingga dapat memberikan manfaat besar terhadap kelangsungan hidup manusia juga habitat ekosistem lainnya.

Siapa sebenarnya Baduy itu? Warga atau suku Baduy yang adalah kelompok orang Sunda asli yang mendiami kawasan adat Kanekes di lereng Pegunungan Kendeng di bagian selatan Banten. Suku ini adalah masyarakat adat penganut Sunda Wiwitan. Sebutan Baduy diyakini terkait dengan nama Sungai Cibaduy atau Gunung Baduy.

Dahulu, masyarakat Baduy lebih suka menyebut dirinya urang atau orang Kanekes. Nama Baduy tak disukai karena memiliki stigma negatif yang dikaitkan dengan Badui (Bedouin/Bedu/Badawi) alias suku nomaden di Jazirah Arab. Namun, kini komunitas ini tak lagi mempersoalkan sebutan itu. Sebutan orang Kanekes maupun orang Baduy sama-sama diterima dengan baik.

Seperti dikutip dari Tirto.id, ada tiga teori tentang asal-usul masyarakat Baduy. Pertama, masyarakat Baduy adalah keturunan warga Kerajaan Pajajaran yang melarikan diri ke Pegunungan Kendeng usai kerajaan Hindu itu diserang Kesultanan Banten pada 1579. Pertautan orang Baduy dengan Pajajaran tampak dari kebiasaan mengenakan pakaian adat pangsi yang dianggap merujuk pada singkatan “Pangeran Siliwangi”.

Kedua, masyarakat Baduy dianggap sebagai masyarakat asli Banten yang beragama Hindu. Masyarakat ini hijrah ke Kanekes setelah diserang Kesultanan Banten. Ketiga, sebuah teks Sunda Kuno menyebut masyarakat Baduy adalah keturunan para pertapa yang tinggal di daerah sakral Banten, jauh sebelum Islam masuk ke Nusantara.

Wilayah Baduy terbagi dalam dua zona, yakni Baduy Dalam dan Baduy Luar. Wilayah Baduy Dalam menerapkan adat lebih ketat dibanding Baduy Luar. Hal ini berhubungan dengan kepercayaan orang Baduy bahwa tempat tinggal adalah pusat semesta tempat manusia pertama turun ke dunia. Situs paling sakral bagi orang Baduy yang disebut Sasaka Pusaka Buana atau Arca Domas pun berlokasi di area Baduy Dalam kini.

Di alam modern kini, Desa Kanekes secara administratif termasuk dalam lingkup Kecamatan Leuwidamar, Kabupaten Lebak. Pada 2001, Pemerintah Lebak mengakui wilayah Baduy sebagai Hak Ulayat Adat Baduy. Pemerintahan dan kehidupan adat Baduy dijalankan oleh Kapuunan sebagai lembaga adat tertinggi. Kapuunan terdiri dari tiga puun (pemimpin adat) yang masing-masing berkedudukan di tiga kampung Baduy Dalam, yakni Cikeusik, Cikertawana, dan Cibeo.

Masing-masing puun memiliki tugas yang khas. Puun Cikeusik bertugas mengurus segala hal yang berhubungan dengan agama, pengadilan adat, dan upacara adat. Puun Cikertawana mengurus perihal kesejahteraan dan keamanan warga. Sementara, Puun Cibeo mengurus perihal administrasi dan tamu (wisatawan) yang berkunjung ke Baduy.

Wisata Hutan (pexels)


Awal Juli 2020 lalu, media sosial sempat dihebohkan oleh kabar permohonan masyarakat Baduy kepada Presiden RI Joko Widodo agar wilayahnya dihapus dari daftar destinasi wisata Indonesia. Permohonan itu dilayangkan melalui sepucuk surat tertanggal 6 Juli 2020.

Permohonan itu lahir karena masyarakat Baduy merasa terusik dengan lalu-lalang wisatawan. Baduy khawatir pada dampak negatif pariwisata terhadap adat istiadat dan lingkungan hutan. Salah satu contohnya adalah terpublikasinya foto-foto yang diambil dari wilayah Baduy Dalam di aplikasi Google Maps. Padahal, Baduy Dalam adalah daerah sakral dan terlarang untuk dipotret.

Derasnya arus wisatawan juga menyebabkan masalah lain, seperti penumpukan sampah plastik, baik di Baduy Dalam maupun Baduy Luar, berjubelnya pedagang, hingga pemanfaatan aliran sungai dan hutan yang sembrono oleh para wisatawan. Kabar itu pun menimbulkan perhatian dan keresahan masyarakat, tidak terkecuali dari masyarakat Baduy Dalam yang dikenal tidak menyukai konflik.

Jaro Saija, seperti dilansir dari Kompas.com, mengaku sejak dulu masyarakat Baduy menolak menggunakan istilah wisata Baduy. Pasalnya, wisata yang berkonotasi dengan hiburan atau tontonan tidak patut disematkan pada budaya Baduy. Karenanya, masyarakat Baduy lebih senang menggunakan istilah saba Baduy atau bersilaturahmi dengan Baduy. Ia menyatakan, timbul kekhawatiran budaya dan lingkungan hutan Baduy rusak bukan hanya jadi tanggung jawab tamu yang datang, tetapi juga orang Baduy sendiri untuk terus-menerus menjaga adat dan lingkungan.

Masyarakat Badui sangat wajar mengkhawatirkan hutannya yang dijaga secara turun-temurun rusak oleh kegiatan pariwisata tak bertanggung jawab atau kegiatan negatif lainnya. Ini sebenarnya juga menjadi kekhawatiran banyak pihak di Indonesia dan dunia.

Sudah menjadi rahasia umum, jumlah tutupan hutan di Indonesia kian berkurang yang disebabkan oleh deforestasi dan degradasi hutan. Penyebab konversi lahan hutan adalah maraknya perkebunan sawit, kegiatan pertanian lainnya, konversi untuk hutan produksi, kegiatan transmigrasi, pertambangan, pembangunan infrastruktur, dan tentu saja pariwisata yang tak bertanggung jawab.

Salah satu sudut hutan di Bali, Indonesia (ilustrasi/pixabay).


Bersama banyak manfaat yang didatangkan, sudah jadi rahasia umum bahwa pariwisata juga membawa segudang masalah. Padahal, pergerakannya sangat mungkin berandil dalam banyak faktor, termasuk menjaga kelestarian hutan Indonesia. "Pariwisata bertanggung jawab pasti punya andil. Makanya ekowisata harus jadi pariwisata. Sekarang kan masih dibeda-bedakan," kata Founder Sebumi, Iben Yuzenho Ismarson, Kamis, 6 Agustus 2020.

Yang harus jadi perhatian, tak semua orang berniat melakoni leisure travel. Menurut Iben, ada juga pelancong yang pergi untuk lebih membuka mata dan mengenal dari dekat kultur lokal sebuah tempat.

Sebumi pun melakukan edukasi publik lewat sederet tur yang dikelola dan fokus pada empat jenis trip dengan sasaran area konservasi, taman nasional, dan geopark. Diharapkan setelah menjalani trip, para peserta bisa mempraktikkan perilaku-perilaku nyata dalam menjaga lingkungan setiap harinya seperti yang dilakukan masyarakat Baduy, misalnya.

Tak dimungkiri, peningkatan kepadatan penduduk dan penurunan luas lahan produktif akibat pemanfaatannya yang berlebihan menjadi tantangan di masa mendatang dalam pelestarian hutan dan keragaman hayati. Untuk itu, dibutuhkan peningkatan inovasi teknologi, praktik pemanfaatan lahan yang lebih efisien, perubahan pola konsumsi, dukungan restorasi hutan, dan dukungan kebijakan pemerintah agar pemanfaatan hutan tetap lestari, termasuk upaya adopsi hutan.  

Adopsi hutan mungkin terdengar aneh di telinga. Kegiatan ini tak lepas dari pemintaan sejumlah pihak sejak 2017 untuk menetapkan 7 Agustus sebagai Hari Hutan Indonesia. Bagaimana perayaan ini bisa berkontribusi nyata dalam penjagaan hutan Indonesia? Salah satunya lewat adopsi hutan. Praktiknya berupa urun dana untuk menjaga pohon-pohon tegak, fauna, flora, serta sumber air dan udara bersih yang sudah ada di hutan. Dengan adanya Hari Hutan Indonesia, maka akan ada satu hari khusus dalam setahun di mana semua mata, pikiran, dan usaha masyarakat tertuju pada hutan di Indonesia.

Keindahan hutan (pexels)


Mungkin hanya beberapa persen masyarakat Indonesia yang sudah pernah ke hutan. Namun, semuanya tentu sudah pernah mengenal hutan saat belajar di sekolah, bisa melalui pelajaran biologi atau geografi. Memang, lebih baik mengenal hutan lebih dulu sebelum mencintainya. Tidak ada salahnya jika belajar lagi tentang hutan yang ada di Indonesia.

Hutan Indonesia adalah hutan tropis ketiga di dunia dan tidak dimiliki oleh negara lain. Luas hutan tropis mencapai 39.549.447 hektare. Hutan Indonesia adalah hutan terbesar kedua di dunia dari segi keanekaragaman hayati.

Manfaat hutan itu bagi manusia sangat besar, penghasil bahan produksi, pembersih udara (fungsi klimatologis), penyaring air (fungsi orologis), sarana pertahanan (fungsi strategis), sarana rekreasi (fungsi estetis), dan penyimpanan air hujan (fungsi hidrologis). Mengenal hutan bukan hanya dari pohon-pohonnya, tapi hutan merupakan kekayaan dari ekosistem yang terbangun berupa hamparan lahan berisi sumber daya alam, ada pepohonan, fauna, flora, budaya, sandang, papan, pangan, dan sumber inspirasi. Namun, sayang seribu sayang, ancaman hutan masih terjadi dengan sangat masif lantaran bertambahnya penduduk dan ketamakan manusia.

Agaknya siapa pun warga Indonesia perlu belajar dari suku Baduy dan suku-suku lain yang sudah secara turun-temurun menjaga kelestarian hutan. Sehingga, keanekaragaman hayati yang dimiliki Indonesia bisa terus mendukung keberlangsungan ekosistem. Jika suatu ekosistem kuat dan sehat, maka akan tercipta kualitas air, tanah, dan udara yang baik. Keanekaragaman hayati membuat semua ini menjadi nyata. Itulah sebabnya menjaga hutan dan keanekaragaman hayati sangat penting untuk masa depan manusia dan kehidupan lain di bumi.

(Dinar K Dewi)

Hutan Tropis (ilustrasi/pexels) Selama ini, hutan di kawasan Baduy, Kabupaten Lebak, Banten, terjaga baik dan tidak mengalami banyak kerusak...
Menulis Indonesia 9 Agu 2020