LinkCollider - Free Social Media Advertising

Adu Kuat Imperium Mongol Vs Britania

Pasukan berkuda Mongol/ilustrasi (foto: Pixabay)


I
stilah kekaisaran atau imperium menyiratkan perluasan kedaulatan suatu negara atau bangsa atas wilayah-wilayah eksternal, yang membawahi banyak negara, suku, dan bangsa, membentuk suatu kesatuan politik raya. Kedua imperium terluas yang pernah tercatat dalam sejarah umat manusia adalah Imperium Britania (Inggris) dan Mongolia.

Uniknya, kedua imperium ini tidak memiliki wilayah yang saling tumpang tindih dalam peta Anakronisme dalam rentang waktu berabad-abad. Seberapa adidayakah kedua imperium ini. Apakah Imperium Britana lebih adidaya? Atau sebaliknya?

Kekaisaran Mongol adalah kekaisaran berkelanjutan terbesar yang pernah ada, tetapi dalam hal total daratan, Kerajaan Inggris lebih besar pada puncaknya.

Tidak ada konsensus tentang seberapa besar wilayah maksimal Kekaisaran Mongol karena masih menjadi topik perdebatan tentang tahun mana yang harus dipertimbangkan. Perkiraan umum menempatkan angka antara 32 juta km² dan 34 juta km² pada tahun 1279 M. Sedangkan untuk Kerajaan Inggris, jika kita memasukkan semua mandat Liga Bangsa-Bangsa Tahun 1920 Pra-Perang Dunia II, luasnya kira-kira 35,5 juta km² .

1. Imperium Britania 

Ini adalah suatu imperium kekuasaan yang terdiri dari wilayah-wilayah koloni, protektorat, mandat, dominion, dan wilayah lain yang pernah diperintah atau dikuasai oleh Britania Raya. Imperium Britania dimulai pada akhir abad ke-16 sejalan dengan berkembangnya kekuatan Angkatan Laut Britania Raya dan merupakan imperium yang paling luas dalam sejarah dunia serta pada suatu periode tertentu pernah menjadi kekuatan utama di dunia. Pada tahun 1922, Imperium Britania mencakup populasi sekitar 458 juta orang, kurang lebih seperlima populasi dunia pada waktu itu.

Imperium ini membentang seluas lebih dari 33.700.000 km2 atau sekitar seperempat luas total bumi. Ide mengenai penjelajahan seberang lautan (dalam pengertian eksplorasi lautan di luar Eropa dan Kepulauan Britania) sudah dicetuskan saat Inggris dan Skotlandia masih merupakan suatu pemerintahan yang terpisah.

Pada tahun 1496, Henry VII dari Inggris ingin mengikuti keberhasilan Spanyol dan Portugis (Portugal) dalam penjelajahan seberang lautan. Ia kemudian menugaskan John Cabot memimpin pelayaran untuk menemukan rute menuju Asia melalui Samudera Atlantik Utara. Cabot mulai berlayar pada tahun 1497; lima tahun setelah penemuan benua Amerika oleh Columbus. Meskipun pada akhirnya ia berhasil berlabuh di Pantai Newfoundland, ia mengira kalau ia sudah mencapai Asia dan pada akhirnya tidak berhasil mendirikan koloni. Cabot memimpin pelayaran lain ke Amerika pada tahun berikutnya namun tidak diketahui lagi kabarnya.


 

Imperium Britania - Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Peta anakronis yang menunjukkan wilayah yang pernah menjadi bagian dari Imperium Britania. Wilayah Seberang Laut Britania ditandai dengan warna ungu.  
(Imperium Britania - Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas).

John Cabot, navigator dan penjelajah Italia. Ia adalah orang Eropa pertama setelah bangsa Viking yang menemukan daratan Amerika Utara. Ini menurut pandangan resmi pemerintah Kanada dan Britania Raya.

2. Kekaisaran Mongol

Ini adalah kekaisaran kedua terbesar dalam sejarah dunia, hanya dikalahkan luasnya oleh Imperium Britania. Mongol menguasai sekitar 33 juta km² pada puncak kejayaannya, dengan perkiraan penduduk sebanyak di atas 100 juta orang dan menjadi yang paling kuat di antara semua kekaisaran abad pertengahan.

Kekaisaran Mongolia didirikan oleh Jenghis Khan pada tahun 1206 sesudah mempersatukan suku-suku Mongolia yang saat itu sering berselisih di antara sesama dan memulai banyak penaklukan di seluruh benua Eurasia yang dimulai dengan penaklukan Dinasti Xia Barat di Cina Utara dan Kerajaan Khawarezmia di Persia.

Pada puncaknya, Kekaisaran Mongolia menguasai sebagian besar wilayah Asia Tenggara ke Eropa Tengah. Selama keberadaannya, Mongolia melakukan pertukaran budaya antara Timur, Barat, dan Timur Tengah sekitar abad ke-13 dan 14.


      

Terkuak, Alasan Genghis Khan Batal Menduduki Eropa - Global Liputan6.com
Gengis Khan, penguasa Mongol di abad ke-13. 

 

Pencapaian:

1. Imperium Britania


Kerajaan Inggris tersebar di berbagai belahan dunia dan memiliki jangkauan terluas di dunia daripada kebanyakan kerajaan lain yang pernah ada. Itu karena fakta bahwa mereka memiliki kehadiran di setiap benua yang disebut "kekaisaran di mana matahari tidak pernah terbenam".

Pada puncaknya, itu adalah yang terbesar dalam sejarah, dan sebagai hasilnya adalah kekuatan global terkemuka yang memerintah lebih dari 1/5 populasi dunia pada satu titik (sekitar tahun 1920-an mereka memerintah lebih dari setengah miliar orang). Pengaruhnya masih ada hingga saat ini dan menjadikan bahasanya sebagai bahasa internasional.

Jangkauan semacam ini tidak pernah dicapai oleh Kekaisaran Mongolia atau Eropa lainnya, dan inilah mengapa mungkin mereka masih menjadi kerajaan persemakmuran yang paling relevan di dunia. Kerajaan Inggris untuk semua kejahatan perangnya meninggalkan lebih banyak warisan positif.  

Dengan luas daratan maksimal yang dikuasai di puncak, Kerajaan Inggris mengalahkan Mongol sekitar 10 juta kilometer persegi. Sementara Inggris menguasai 35,5 juta km persegi, Mongol menguasai 24 juta km persegi (pada puncaknya).

2. Imperium Mongol

Mongol adalah kerajaan pertama yang menghubungkan Asia Timur Jauh dan Eropa dengan sukses termasuk Timur Tengah.

Kantor pos global pertama. Dapat mengirimkan surat dan informasi dari Korea ke Eropa Timur dalam beberapa minggu sebagai bukti penarikan Subotai dari Eropa untuk kurultai.

Rute perdagangan antarnegara bagian pertama yang menghubungkan perdagangan dari Kiev (Rusia) ke Seoul(Korea).

Kebebasan beragama. Negara pertama yang mencetuskan hari raya keagamaan sebagai hari libur nasional, siapa pun dapat mempraktikkan agama yang berbeda di dalam kerajaan Mongol.

Pengenalan bubuk mesiu di Eropa. Sebagai bukti dalam pertempuran mohi dan Legnica, bangsa Mongol telah berhasil menggunakan mesiu di medan perang.
Hanya satu kerajaan yang telah menaklukkan Rusia dan mendirikan Moskow sebagai ibu kotanya. Moskow dapat mengumpulkan lebih banyak upeti untuk bangsa Mongol lebih dari Kerajaan Rusia lainnya, itulah alasan utamanya.

Satu-satunya kerajaan yang menyatukan Cina. Satu-satunya kerajaan yang mengakhiri kerajaan Muslim di Timur Tengah.

Karena jalur perdagangan Pax Mongolica, menginspirasi penjelajah Eropa (seperti Columbus dan Magellan) untuk mengeksplorasi cara baru untuk menghubungkan Eropa ke Timur Jauh.

Kekaisaran pertama yang membagi pasukan menjadi angka desimal. Kekaisaran pertama yang menggunakan komunikasi tersembunyi seperti bendera dan panah bersenandung untuk memindahkan sejumlah besar pasukan dan manuver taktis dan strategis.

Kekaisaran pertama yang menggunakan meritokrasi di jajaran militer. Bukti Subotai dan Muqali. Bisa dibilang dua komandan terbaik dalam sejarah Mongol.

Kekaisaran pertama yang menyerap berbagai keterampilan dari semua peradaban yang telah mereka taklukkan. Dan menggunakan itu sebagai keuntungan.
Hanya kerajaan yang mengurangi jumlah signifikan karbon oksida (jumlah massa tubuh) di udara yang memperbaiki lingkungan.

Jika berperang imperium manakah yang akan menang?


Agak tidak adil membandingkan dua imperium dunia yang berada di zaman yang sama-sekali berbeda. Inggris menguasai lautan di era ketika kapal-kapal besar pertama kali dapat berlayar ke pelabuhan dengan puluhan meriam, sedangkan Mongol menguasai dunia ketika kavileri mereka menjadi tulang punggung militer.

Perlu dicatat bahwa Inggris memiliki kerajaan mereka yang tersebar di seluruh dunia. Bangsa Mongol menaklukkan dunia di mana kavaleri dominan dan mereka memiliki jumlah prajurit berkuda yang jauh lebih unggul.

Tapi mari kita buat skenarionya. Bangsa Mongol tidak bisa menyeberangi Selat Inggris, tapi Inggris bisa berlayar ke kota pesisir atau sungai dalam dan meratakan pertahanan.

Hasil:

Inggris menang tetapi Mongolia memegang wilayah pedalaman untuk sementara waktu. Akhirnya Inggris memenangkan segalanya karena memerintah selama berabad-abad, sementara Kekaisaran Mongol menaklukkan untuk penjarahan.

Dalam hal luas daratan maksimal yang dikuasai di era puncak, Kerajaan Inggris mengalahkan Kerajaan Mongol sekitar 10 juta kilometer persegi. Sementara Inggris menguasai 35,5 juta km persegi, Mongol menguasai 24 juta km persegi (pada puncaknya).
 
Namun jika berada di era teknologi yang sama, Mongol adalah bangsa bar-bar. Kerajaan Inggris didasarkan pada filosofi tunggal eksploitasi koloni. Untuk mengeksploitasi lebih banyak sumber daya koloni, mereka juga melakukan beberapa pembangunan infrastruktur dan pendidikan. Itu demi menjalankan bisnis dan administrasi mereka. Namun, Mongol pada dasarnya adalah penjarah, mereka tidak mendirikan koloni. Mereka menjarah wilayah yang mereka menangkan demi kekayaan dan wanita.

Keberanian orang Mongol lebih besar daripada orang Inggris. Orang Inggris menaklukkan peradaban yang lebih terbelakang daripada orang Mongol, seperti Afrika, Kanada, Australia, India, dan native American, sedangkan Kekaisaran Mongol menaklukkan peradaban terkuat pada waktu itu yang sebenarnya lebih maju dari peradabannya sendiri, seperti Kiev, Rusia, dinasti-dinasti Muslim, dan Cina.
 

(Damar Pratama)

berbagai sumber

Comments