Menu
Jedadulu

Kiat Menciptakan Rutinitas Belajar yang Nyaman untuk Anak-Anak

Membuat rutinitas belajar yang nyaman untuk anak (foto: pixabay).

Ada kalanya rasa enggan dan jenuh dalam belajar menghantui anak-anak dan proses belajar pun menjadi terhambat. Ini bisa disebabkan lantaran beberapa faktor, seperti gaya belajar yang tak sesuai, lingkungan yang tidak mendukung, atau pembelajaran yang tak sesuai dengan minat dan bakatnya.

Oleh sebab itu, orang tua mengemban peranan penting untuk mendampingi dan memotivasi anak, terlebih bagi anak yang sedang menginjak bangku sekolah dasar (SD) agar semangat belajar si kecil dapat terus tumbuh dan proses pembelajaran berjalan semakin efektif. Bisa dibilang, keberhasilan anak tidak terlepas dari dukungan orang tua yang senantiasa membimbing dan mendampingi selama proses belajar.

Demi menjaga motivasi dan semangat anak dalam belajar, berikut ada empat kiat cerdas untuk meningkatkan semangat belajar anak dengan membangun rutinitas sehat seperti dikutip dari siaran resmi Sekolahmu, Senin, 24 Januari 2022.

- Menentukan agenda belajar yang tepat

Langkah pertama untuk membangun kebiasaan belajar yang konsisten adalah dengan menentukan waktu belajar yang tepat. Rencanakan agenda keseharian anak dengan porsi yang sesuai dengan kemampuan anak dan orang tua. Sebelum menentukan agenda belajar, carilah waktu yang tepat bagi si kecil agar proses belajar bisa berjalan semakin efektif.

- Belajar tak perlu terlalu lama

Belajar efektif bisa dilakukan dalam waktu satu hingga dua jam per hari yang mencakup pengulangan materi, mengerjakan pekerjaan rumah (PR), atau membaca materi yang akan dibahas keesokan harinya di sekolah. Berikan metode pembelajaran yang mengasyikkan.

Tak semua anak menikmati metode pembelajaran yang sama. Maka dari itu, orang tua perlu tahu metode belajar mana yang paling sesuai dengan si kecil agar kegiatan belajar di rumah semakin menyenangkan.

Banyak metode pembelajaran yang dapat dicoba untuk mengetahui metode mana yang paling cocok untuk anak, seperti dengan diskusi, eksperimen, demonstrasi, ceramah, debat, peta konsep, pembelajaran daring, hingga blended learning. 

Blended learning adalah sebuah metode pembelajaran yang tergolong baru, yaitu dengan cara menggabungkan strategi pembelajaran tatap muka dan pembelajaran jarak jauh atau daring.

- Memberikan waktu istirahat yang cukup dan berkualitas

Tak hanya orang dewasa, anak-anak juga butuh waktu istirahat yang cukup dan berkualitas. Bagaimanapun juga, orang tua harus ingat bahwa si kecil sudah menghabiskan banyak waktu dan energinya untuk belajar.

Kekurangan istirahat bisa membuat anak hilang konsentrasi dan bahkan mengalami gangguan kesehatan. Sehingga, istirahat sangat penting dalam proses tumbuh kembang anak, tidak terkecuali ketika sedang belajar. Dengan istirahat yang cukup, si kecil akan kembali bersemangat untuk menjalani aktivitasnya, termasuk belajar.

- Berikan apresiasi atas pencapaian target belajar

Berikanlah anak apresiasi dalam bentuk pujian atau hadiah tiap kali ia berhasil melalui proses belajar sesuai tujuan belajar. Apresiasi ini merupakan sebuah bentuk penghargaan atas usaha yang telah dikerahkan oleh anak dalam belajar.

Apabila si kecil merasa dihargai atas usahanya, tentu ia akan semakin semangat belajar. Dengan begitu, anak akan termotivasi untuk memberikan hasil yang terbaik.  

Sebagai kiat tambahan, berikanlah hadiah yang dapat mendukung proses pembelajaran anak seperti buku, permainan edukatif, hingga perlengkapan seni rupa seperti cat lukis, krayon, atau pensil warna, untuk mendukung kreativitas anak.

(nnn)

Tidak ada komentar