Terungkap Alasan Bangsa Cina pada Era Modern Awal tak Gunakan Senjata Api



Pasukan artileri Ming dari mural di Distrik Yanqing, Beijing.

Dinasti Manchu atau Kekaisaran Qing adalah salah satu dari dua dinasti asing yang memerintah di Tiongkok (Cina) setelah Dinasti Yuan Mongol dan juga merupakan dinasti yang terakhir berkuasa di Tiongkok. Asing dalam arti adalah sebuah dinasti pemerintahan non-Han yang dianggap sebagai entitas Tiongkok pada zaman dulu.

Dinasti ini didirikan oleh orang Manchuria dari klan Aisin Gioro (Hanyu Pinyin: Aixinjueluo), kemudian mengadopsi tata cara pemerintahan dinasti sebelumnya serta meleburkan diri ke dalam entitas Tiongkok itu sendiri.

Keadaan negara Ming saat itu kacau balau terutama setelah gerombolan pemberontak yang dipimpin Li Zicheng berhasil memasuki dan merebut ibu kota, Beijing. Kaisar dinasti Ming yang terakhir, Chongzhen bunuh diri dengan gantung diri setelah membunuh seluruh keluarga kerajaan untuk menghindari tertangkap oleh para pemberontak. Dinasti Ming secara resmi berakhir.

Li Zicheng mendirikan Dinasti Shun dengan Xi'an sebagai ibu kota. Wu Sangui, jendral Dinasti Ming yang menjaga gerbang Shanhai menolak bergabung dengan Li Zicheng dan meminta bantuan bangsa Manchu di bawah pimpinan pangeran wali Duo'ergun.

Kesempatan ini diambil oleh pasukan-pasukan delapan bendera Dinasti Qing untuk mengambil alih Beijing dan bergerak ke selatan. Jendral Wu Sangui membuka gerbang tembok besar dan pasukan delapan bendera Dinasti Qing berhasil merebut Beijing dari Li Zicheng. Pada tahun 1644 pangeran Duo'ergun menyatakan Dinasti Qing dengan kaisarnya Shunzhi menjadi pengganti dan pewaris dinasti Ming dan mandat langit telah beralih dari Dinasti Ming kepada Dinasti Qing.

Dengan bantuan jendral-jendral Dinasti Ming yang membelot ke Dinasti Qing seperti Wu Sangui, Hong Chengchou, Kong Youde, Shang Kexi, Shi Lang, dan lain-lain, pasukan delapan bendera bangsa Manchu bergerak ke selatan menghabisi sisa-sisa Dinasti Ming yang mendirikan takhta baru di selatan ('dinasti Ming selatan'). Baru pada tahun 1664 Dinasti Qing benar-benar telah mengambil alih seluruh daratan Tiongkok. Di bawah pemerintahan Kaisar Kangxi, Pulau Taiwan akhirnya berhasil direbut dari sisa pasukan yang setia kepada dinasti Ming pada tahun 1683.

Meskipun senjata api telah ditemukan pada masa Cina kuno, penggunaannya dalam pertempuran terbatas dan tidak signifikan sampai sekitar abad ke-14 atau ke-15. Pada masa Dinasti Qing dan Ming, senjata api sudah digunakan dalam pertempuran, tetapi tidak secara luas, dan biasanya digunakan bersamaan dengan senjata tradisional seperti tombak dan busur.

Dinasti Ming dan Qing terus menyempurnakan senjata mesiu dari Dinasti Yuan dan Song sebagai bagian dari militernya . Pada awal periode Ming, meriam yang lebih besar dan lebih banyak digunakan dalam peperangan. Pada awal abad ke-16, senjata putar dan senjata api korek api Turki dan Portugis dimasukkan ke dalam gudang senjata Ming. Pada abad ke-17, gorong-gorong Belanda juga didirikan dan dikenal sebagai hongyipao.

Pada akhir Dinasti Ming, sekitar tahun 1642, Tiongkok menggabungkan desain meriam Eropa dengan metode pengecoran asli untuk membuat meriam logam komposit yang menunjukkan atribut terbaik dari meriam besi dan perunggu. Meskipun senjata api tidak pernah sepenuhnya menggantikan busur dan anak panah, pada akhir abad ke-16 lebih banyak senjata api daripada busur yang dipesan untuk diproduksi oleh pemerintah, dan tidak ada busur panah yang disebutkan sama sekali

Salah satu alasan mengapa Dinasti Qing dan Ming tidak mengandalkan senapan untuk melawan tentara asing adalah karena senapan pada masa itu masih relatif lambat dan sulit digunakan dalam pertempuran yang dinamis. Senapan yang digunakan pada saat itu terkadang memerlukan waktu yang lama untuk diisi ulang dan memiliki akurasi yang rendah, sehingga tidak selalu efektif dalam pertempuran yang memerlukan gerakan cepat dan respons yang cepat terhadap musuh.

Selain itu, senapan juga memerlukan keterampilan dan pelatihan yang lebih intensif daripada senjata tradisional, dan pada saat itu, pasukan Qing dan Ming tidak memiliki jumlah personel yang cukup untuk memberikan pelatihan yang memadai kepada semua prajuritnya. Oleh karena itu, pasukan Qing dan Ming lebih memilih untuk mengandalkan senjata tradisional yang lebih mudah digunakan dan lebih cocok untuk pertempuran yang cepat dan dinamis.

Terakhir, meskipun senapan telah digunakan oleh tentara asing, Dinasti Qing dan Ming juga telah mengembangkan taktik dan strategi perang yang efektif untuk melawan musuh asing, termasuk penggunaan pasukan berkuda, pertahanan benteng, dan diplomasi untuk membangun aliansi dengan negara-negara asing. Dalam hal ini, senapan bukanlah satu-satunya faktor yang menentukan dalam pertempuran dan strategi perang.

Dinasti Ming (1368-1644) dan Qing (1644-1912) menggunakan berbagai jenis senjata dalam militer dan pertahanannya, terutama:

• Senapan: Dinasti Ming memperkenalkan penggunaan senapan untuk pertama kalinya dalam militer Cina. Senjata ini pertama kali diperkenalkan pada akhir dinasti Yuan. Dinasti Ming mulai memproduksi senapan secara massal untuk penggunaan militer.

• Busur silang: Busur silang tetap menjadi senjata utama infanteri Ming. Busur silang memiliki jangkauan dan kekuatan tembak yang lebih baik dibandingkan senapan pada saat itu.

• Pedang: Berbagai jenis pedang seperti jian (pedang Cina tradisional) dan dadao (pedang panjang Ming) digunakan oleh infanteri dan kavaleri Ming.

• Baju baja: Prajurit Ming dilengkapi dengan berbagai jenis baju baja, seperti lanci, zhanjian dan paizi (bucu baja).

• Meriam: Dinasti Ming memperkenalkan penggunaan meriam dalam skala besar. Berbagai ukuran meriam digunakan untuk pertahanan kota dan medan perang.

• Kapal perang: Angkatan Laut Ming menggunakan kapal perang kelas yang berbeda seperti kapal jung besar, kapal lanchar dan kapal kapal perang kecil lainnya.

Jadi Dinasti Ming dan Qing memiliki berbagai jenis senjata tradisional Cina dan Eropa yang digunakan untuk memperkuat militer dan pertahanannya pada saat itu. Kombinasi senjata ini memungkinkan tentara Ming dan Qing menjadi salah satu angkatan bersenjata paling kuat di dunia pada abad ke-14 dan ke-19.

(Damar Pratama Yuwanto)

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.